Final Fantasy XI: Vision of Abyssea
Final Fantasy XI: Vision of Abyssea
Spread the love
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
0
(0)

Final Fantasy XI: Vision of Abyssea adalah yang pertama dari tiga “Battle Area Add-ons” untuk Final Fantasy XI yang dirilis pada tahun 2010. Ini berlatarkan alam semesta paralel ke Vana’diel yang penduduknya berjuang untuk hidup mereka melawan kekuatan yang dikenal sebagai Abyssean Hordes. Pemain dapat melawan gerombolan ini dan menyelesaikan misi di tiga area baru untuk mendapatkan berbagai peralatan baru, serta Senjata Empyrean yang terkenal. Ini adalah tambahan pertama untuk Final Fantasy XI yang tidak secara resmi menyertakan misi baru, meskipun ia menambahkan banyak misi baru dan monster serta perlengkapan baru yang tak terhitung jumlahnya untuk pemain di atas level 75.

Vision of Abyssea mengharuskan pemain untuk memiliki ekspansi Rise of the Zilart dan Wings of the Goddess yang terdaftar dan diinstal untuk bermain. Karakter harus level 30 atau lebih untuk mengakses konten yang berhubungan dengan Abyssea.

Layanan untuk Vision of Abyssea dimulai pada tanggal 22 Juni 2010 (JST).

Penambahan baru
Misi
Vision of Abyssea tidak secara formal menyertakan misi, tetapi berisi misi yang menandai alur cerita utama add-on Abyssea. Tidak seperti ekspansi dan add-on sebelumnya, Vision of Abyssea tidak memiliki medan perang atau Monster Notorious khusus. Sebaliknya, monster terkenal yang harus maju dalam alur cerita berasal dari Nm yang merupakan bagian dari sistem pertempuran Abyssea.

Pencarian baru lainnya juga tersedia untuk dilakukan oleh pemain.

Area
Daerah baru

Abyssea

  • Abyssea – La Theine
  • Abyssea – Konschtat
  • Abyssea – Tahrongi

Musuh
Daftar ini tidak termasuk musuh yang memiliki kulit ulang dari genus yang sama atau bos unik.

  • Caturae
  • Clionid
  • Limule

Sistem Gameplay

  • Abyssea
  • Demilune Voidwalker NMs
  • Empyrean Weapons

Karakter
Petualang, yang menggerakkan jalan cerita ke depan, ada sejumlah karakter non-pemain lain yang mengambil peran penting dalam alur cerita Vision of Abyssea.

  • Joachim adalah Abyssean pertama yang bertemu dengan Petualang. Dia memperkenalkan Petualang ke alam Abyssea dan berfungsi sebagai titik kontak pertama antara Petualang dan orang-orang yang selamat dari dunianya sendiri.
  • Gilgames dari realitas paralel Abyssea dulunya adalah pemimpin bajak laut Norg, tetapi sekarang berfungsi sebagai petugas upaya perlawanan melawan gerombolan monster yang menyerang.

Cerita
Di Port Jeuno, petualang menemukan kilatan cahaya di langit dan menjadi gelap. Dia dilayani oleh seorang pria bernama Joachim yang mengatakan bahwa petualang itu memiliki “potensi”. Joachim menjelaskan bahwa kilatan cahaya adalah fenomena yang dikenal sebagai “noise” yang disebabkan ketika satu dimensi bersentuhan dengan dimensi lain secara tidak teratur, dan orang biasa biasanya tidak dapat melihatnya.

Joachim menduga bahwa petualang memiliki penyesuaian alami dengan penyelarasan phasic dimensi mereka. Tanpa menjelaskan lebih jauh, Joachim menyerahkan batu penjelajah kepada petualang dan membuatnya melihat sesuatu dengan kedua matanya sendiri dengan mengunjungi sebuah gua yang besar. Petualang itu memberanikan diri untuk menemukan itu adalah portal ke dimensi alternatif yang mirip dengan Vana’diel.

Kembali ke Joachim, petualang diberitahu bahwa bidang realitas alternatif ini dikenal sebagai Abyssea, dan bahwa Joachim berasal dari alam itu. Dia menjelaskan bagaimana Abyssea dikuasai monster pada hari langit biru berubah menjadi merah darah. Joachim menjelaskan bahwa mereka telah menyeberang ke Vana’diel untuk mencari bantuan dari petualang tersebut, karena perjuangan mereka di Abyssea telah mencapai tahap yang mengerikan. Batu traverser yang dia berikan kepada petualang berfungsi sebagai kunci untuk memasuki Abyssea sekaligus sebagai jangkar bagi petualang di dimensi lain.

Setelah petualang menyelamatkan tiga area Abyssea dari makhluk keji yang mengancamnya, Joachim memberitahunya bahwa ada seseorang yang ingin menemuinya di lingkaran batu di La Theine Plateau.

Pria ini ternyata adalah Gilgamesh dari alam Abyssean. Sebagai pemimpin bajak laut Norg, dia tidak dapat mengunjungi kota tanpa menimbulkan masalah dan dengan demikian memilih Dataran Tinggi La Theine sebagai tempat pertemuan. Dalam keadaan mengerikan yang dialami Abyssea sekarang, dia telah menjadi petugas untuk upaya perlawanan. Dia telah ditugaskan oleh “lil ‘nyonya” untuk mengukur kesesuaian petualang dalam membantu Abyssea, tes yang telah dia lalui dengan sangat baik. Gilgamesh pergi dan menantikan pertemuan mereka berikutnya.

Kembali ke Port Jeuno, Joachim menjelaskan bahwa situasi di Abyssea masih memprihatinkan. Gerombolan Abyssean terus mengalir dari celah-celah untuk menyerang orang-orang. Dia merasa bahwa petualang adalah harapan mereka.

(Cerita berlanjut di Final Fantasy XI: Scars of Abyssea.)

Musik
Vision of Abyssea memperkenalkan dua lagu baru ke Final Fantasy XI. Track pertama adalah “Abyssea – Scarlet Skies, Shadowed Plains”, yang diputar di seluruh Abyssea, dan track kedua adalah “Melodies Errant”, yang merupakan tema pertarungan pesta di semua area Abyssea.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

  •  
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About

Leave a Reply