Genso Suikogaiden Vol. 2
Genso Suikogaiden Vol. 2
Spread the love
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
0
(0)

Genso Suikogaiden Vol. 2, Gensō Suikogaiden: Duel di Crystal Valley (幻想 水滸 外 伝: ク リ ス タ ル バ ー ー ー G G G G, Gensō Suikogaiden: Kurisutaru Bare no Kettou) adalah angsuran spin-off dari seri Suikoden, dikembangkan dan diterbitkan oleh Konami untuk konsol PlayStation.

Gambaran

Permainan ini dirilis pada Maret 2001 di Jepang dan meskipun banyak petisi penggemar belum pernah dirilis di Amerika Utara atau Eropa.

Permainan itu menggambarkan kembalinya Nash Latkje ke ibukota Harmonia untuk menangani musuh bebuyutannya, Zaj Quilous yang telah menghancurkan keluarganya. Kenyataannya, Nash terbukti sangat populer di kalangan penggemar, sehingga ia muncul, sebagai anggota partai, di Suikoden III.

Ringkasan Plot

Bab 1: Sang Juara

Tiba di Desa Milit

Sudah tiga bulan sejak akhir Perang Unifikasi Dunan. Ketika permainan dimulai, Nash telah melakukan perjalanan di Grasslands selama dua bulan, dan, karena dia sekarang kekurangan persediaan, telah memutuskan untuk berhenti di kota Milit. Ketika dia tiba, dia disambut oleh seorang wanita cantik yang menyebutkan bahwa desa itu mengadakan festival malam itu. Ketika ia melanjutkan ke kota, ia memperhatikan tanda pertama dari festival yang akan datang: sekelompok pemain sirkus telah datang ke kota dan mengadakan pertunjukan. Eilie, pelempar pisau, melihat melalui penonton untuk anggota penonton untuk berpartisipasi dalam pertunjukan; dia memilih Nash.

Sebuah melon diletakkan di atas kepala Nash, yang berhasil diraih Eilie. Setelah pertunjukan berakhir, Camus dan Miklotov berupaya membuat orang bergabung dengan Matilda Knights. Nash didekati oleh Eilie, yang menunjukkan kepadanya di sekitar kota sebelum diperkenalkan kepada beberapa teman lama – Trio Lampdragon, Gijimu, Lo Wen dan Koyu. Mereka memperkenalkan diri, mengatakan bahwa mereka bekerja untuk Gustav Pendragon, pemimpin Republik Tinto. Mereka mencatat bahwa mereka mengejar sekelompok pencuri pembunuh yang mereka curigai akan tiba di kota, sehingga mereka ingin mengevakuasi warga desa.

Serang oleh Juara Api Palsu

Segera, para bandit menyerang desa, tetapi Camus, Miklotov, dan Trio Lampdragon berencana untuk berperang melawan mereka. Nash dihadapkan dengan pilihan membantu Ksatria Matilda atau Trio Lampdragon.

Camus dan Miklotov cukup kuat, dan memiliki beberapa ksatria berkuda bersama dengan mereka juga. Sekelompok tentara yang lebih besar berusaha untuk menyerang mereka, tetapi jatuh dalam perangkap Ksatria dan dikalahkan. Trio Lampdragon jauh lebih banyak daripada jumlah, hanya memiliki 14 tentara melawan seluruh pasukan. Namun, mereka tidak menyerah; kemampuan mereka dalam pertempuran terbukti sangat baik. Saat berperang, Nash menemukan bahwa beberapa bandit menyelinap di dalam rumah untuk membunuh penduduk desa; Nash meninggalkan medan perang untuk membantu penduduk desa. Sama seperti pertempuran yang tampaknya dimenangkan oleh Ksatria Matilda dan Bandit Lampdragon, sebuah ledakan terjadi.

Setelah pertempuran, kelompok menyadari apa yang terjadi: pemimpin bandit telah menggunakan kekuatan rune untuk membuat ledakan. Bandit menyebut diri mereka Bringer Api dan Pemimpin Bandit mengidentifikasi dirinya sebagai “Juara Api”; Nash menjawab bahwa itu tidak mungkin, karena Flame Champion menghilang lebih dari 35 tahun yang lalu. Nash menceritakan bahwa 39 tahun yang lalu, ada sekelompok pemberontak yang memerangi Harmonia; kelompok ini menyerang Crystal Valley dan mencuri True Fire Rune. Namun, grup dan rune menghilang.

Melihat bahwa Nash tidak mempercayainya, “Flame Champion” menggunakan mantra Api yang kuat ke arah Camus. Nash berusaha menyelamatkan Camus, karena ia membantu Maki, seorang penduduk desa dan teman masa kecilnya, tetapi terbukti tidak berguna karena kekuatan luar biasa dari rune. Desa hancur, dan perempuan dan anak-anak ditangkap. Camus dan Maki diselamatkan oleh Nash, yang mengucapkan mantra pada detik terakhir. Maki merawat Camus, yang diambil agar luka-lukanya diperban dan didesak untuk beristirahat di tempat tidur; sementara di sana, Maki dan Camus menceritakan sedikit sejarah mereka saat dia merawatnya.

Maki menyebutkan bahwa dia dan Camus bertemu ketika dia masih kecil. Orang tuanya adalah pedagang dan pindah ke desa Milit, di mana dia bertemu Camus segera setelah dia bergabung dengan Ksatria Matilda, karena Ksatria Bebas Camaro tidak terorganisasi dengan baik pada saat itu dan dia sudah memiliki kakak lelaki di Ksatria Camaro, meninggalkan Camus, seandainya dia bergabung, tidak ada pilihan di atas pangkat pengawal. Berbicara dengan pengunjung yang datang ke Milit, Maki mengetahui bahwa Camus telah meninggalkan para ksatria untuk bergabung dengan Riou dan Tentara Negara Baru. Camus mengatakan bahwa dia datang ke Milit mencoba merekrut tentara untuk bergabung dengan Matilda Knight, tetapi kepala desa tidak senang dengan gagasan mengubah beberapa orang yang tersisa di Milit menjadi tentara.

Nash kemudian berbicara dengan kepala Milit. Kepala menjelaskan kepada Nash bahwa, seperti yang dia lihat, setelah kematian Gorudo, mantan Kapten Ksatria Putih dan pemimpin Ksatria Matilda, penguasa baru di utara adalah bangsawan yang lebih peduli dengan apa yang mereka kenakan daripada orang-orang yang membayar pajak yang berat kepada mereka. Di tengah-tengah kesengsaraan seperti itu, kepala suku merasa mudah untuk melihat mengapa banyak orang memilih kehidupan yang mudah dan menjadi pencuri. Dengan demikian, desa-desa sekitarnya telah diserang oleh bandit.

Gijimu menjelaskan bahwa, karena ikatan khusus yang dimiliki Camus dengan Maki, Camus pasti selalu menjaga Milit dengan baik. Ketua setuju untuk membantu merekrut tentara. Dengan beberapa orang di pihak mereka, saatnya untuk meluncurkan serangan balik.

Serangan Balik

Nash pergi ke kamar Camus, di mana dia datang untuk melihat Maki yang jengkel, karena Miklotov tidak percaya padanya. Selain itu, meskipun jelas bahwa keduanya ingin sendirian, Miklotov, yang tidak nyaman dengan Nash, memungkinkan Nash mendengarkan mereka. Miklotov ingat bagaimana dia bertemu Camus.

Miklotov dan Camus bertemu ketika mereka adalah ksatria muda, memantapkan diri sebagai saingan sejati. Miklotov dianggap sebagai yang kuat dari Ksatria Matilda, dan Camus penuh keinginan untuk membuktikan bakatnya, sehingga suatu hari dia bisa kembali ke Milit untuk melihat teman baiknya Maki. Setelah banyak berduel duel pasir, Miklotov dan Camus menjadi teman baik.

Nash pergi dan, berbalik ke arah desa, menemukan Eilie. Eilie juga membagikan sedikit kisahnya, menjelaskan bahwa sejak mereka masih muda, Eilie dan Rina senang melakukan trik. Para putri pemain sirkus, mereka menemukan trik seperti itu mudah. Namun, terlepas dari bakat mereka, keduanya tidak punya teman, karena prasangka besar terhadap pemain sirkus. Desas-desus menyebar tentang kurir yang menculik anak-anak untuk melatih mereka dalam pertunjukan sirkus. Karena itu, Eilie dan Rina tidak bisa mendekati anak-anak lain tanpa orang tua anak-anak menjadi takut bahwa kehadiran mereka akan berarti bahwa para penculik ada di dekatnya. Ketika Eilie belajar melempar pisau dari ayah mereka, Rina belajar membaca kartu tarot dari ibu mereka.

Suatu hari, orang tua Rina dan Ellie dibunuh oleh bandit, dan dengan demikian para gadis harus menjadi pemain sirkus untuk bertahan hidup. Mereka mengadakan banyak pertunjukan di kota, yang cukup dinikmati, terutama anak-anak. Namun, bias kota sebagian besar masih terhadap mereka, dan mereka memiliki masalah dengan kota pada awalnya karena hal itu. Mereka ingin meninggalkan kota, tetapi tidak punya uang dan tidak bisa pergi ke tempat lain.

Suatu hari, sirkus datang ke kota. Ketika Eilie dan Rina memata-matai itu, mereka bertemu Bolgan, putra pemimpin sirkus dan juga pemain sirkus sendiri – pemakan api. Suatu hari, ketiganya menemukan bahwa Bolgan bukan putra pemimpin sirkus yang sebenarnya, tetapi diculik ketika ia masih sangat muda. Eilie, Rina, dan Bolgan mulai membuat rencana pelarian. Namun, Bolgan tidak diperlakukan dengan buruk, dan segera mengetahui bahwa dia belum dibeli – melainkan, orang tuanya telah menjualnya ke sirkus ketika dia masih sangat muda.

Bolgan menjawab dengan mengatakan bahwa dia bekerja di sana dan menghasilkan uang sirkus. Dia bertanya kepada Pemimpin Cincin kemudian jika ketika dia memiliki semua uang yang dia butuhkan, bisakah dia melepaskan Bolgan, memberinya kebebasan. Bolgan memberi tahu Eilie dan Rina bahwa ketika ini akan terjadi, ia akan kembali bersama mereka dan mereka akan pergi bertualang bersama.

Tujuh tahun kemudian, Bolgan kembali, dan tentu saja, ketiganya menuju ke petualangan.

Saat ini, sudah hampir saatnya serangan balik penduduk desa dimulai. Sebelum pertempuran dimulai, Maki memberi Camus belati milik ayahnya. Dia mengatakan bahwa itu adalah harta terbesar, dan bahwa Camus harus cukup berhati-hati dengannya. Para bandit kembali, tetapi kali ini penduduk desa siap untuk mereka, mengacungkan senjata untuk mempertahankan rumah dan keluarga mereka. Nash bertanya-tanya apakah yang disebut “Flame Champion” adalah Flame Champion sejati yang menyelamatkan Grasslands bertahun-tahun yang lalu.

Pertempuran dimulai. Gijimu mengalami masalah dengan bandit. Dia dengan cepat dibantu, oleh seorang prajurit baru yang bergabung dengan keributan, tentara bayaran Gilbert. Dia berada di kota membeli hadiah untuk keluarganya ketika dia sendiri bermasalah dengan bandit.

Terlepas dari bantuan Gilbert, pertempuran berlanjut tidak merata, karena seharusnya Rune Champion sangat kuat. Tiba-tiba, belati Maki memberi Camus mulai bersinar. Camus dengan cepat melemparkan pedang ke arah Rune Champion’s Rune. Ini membatalkan kekuatannya, dan tanpa pengguna rune yang kuat, seharusnya Flame Champion menjadi tidak berdaya. Kemudian, Miklotov dan Camus, menggunakan teknik yang mereka pelajari di barak Matilda Knights, bersama-sama menyerang Champion Api yang seharusnya; sebuah langkah yang sangat kuat sehingga mengalahkannya secara instan.

Setelah pertempuran berakhir, Camus menjadi ingin tahu siapa sebenarnya pemimpin misterius di balik topeng itu. Dia dan Miklotov melepas topeng, tetapi dengan melakukan hal itu menerima kejutan besar – pria yang mengaku sebagai Flame Champion tidak lain adalah Clant, Mantan Wakil Kapten Ksatria Putih Matilda. Mereka juga memeriksa rune yang dia gunakan; itu adalah Rage Rune, dan bukan True Fire Rune, seperti yang dipikirkan banyak orang di desa.

Dengan semua pencerahan dan para bandit dipukuli habis-habisan, Nash meninggalkan Desa Milit dan melanjutkan perjalanannya, menuju Caleria.

Bab 2: Di Caleria

Kota Mercenary

Setelah banyak berjalan. Nash akhirnya mencapai Caleria. Di sana, ia bertemu dengan bibinya, Lena Suphina, seorang komandan Penjaga Kuil. Di tempat lain di Harmonia, komandan pertama Royal Guard, Parge dan seorang prajurit berbicara ketika mereka diinterupsi oleh tentara lain, yang memperingatkan mereka bahwa Lena menemukan Nash.

Di Caleria, sekelompok tentara muncul dan menangkap Nash. Lena memimpin Nash untuk bertemu Parge. Parge mengatakan bahwa Nash adalah pengkhianat dan harus dihukum mati. Lena sangat kesal dengan ini; itu adalah misinya untuk menangkap Nash, meskipun dia tidak tahu dia akan dieksekusi. Namun, untuk saat ini tidak dapat melakukan apa-apa, mengawasi ketika Nash ditangkap.

Escape to Victory

Pada malam hari, Lena mengunjungi Nash. Nash mengerti tentang bagian Lena dalam penangkapannya, dan Lena menciumnya, menyelipkan kunci dari tangannya ke rambutnya ketika dia melakukannya. Setelah itu, dia membantunya menyamar. Penjaga di luar sel penjara Nash sedang mendengkur, sehingga memudahkan Nash untuk menyelinap keluar dari penjara. Nash memata-matai beberapa penjaga memuat sekotak perlengkapan dapur. Mengikuti mereka, Nash tiba di dapur; di sana, dia kenal si juru masak, yang mengizinkannya tinggal di sana sebentar. Nash menemukan ham, tetapi kemudian dengan cepat memberikannya kepada hamba kobold yang kelaparan.

Ketika melewati kamarnya yang dulu, Nash sengaja mendengar bahwa seorang gadis muda, Aisha, yang cukup kesal dengan dugaan eksekusi yang tertunda. Nash berkunjung ke rumah sakit untuk menemui gadis muda itu, yang memberi tahu Nash bahwa setelah dia ditangkap, Parge menempatkan barang-barang Nash di kamarnya sendiri. Nash mulai mendapatkan ide ….

Merebut Kembali Apa yang Diambil

Ketika Nash tiba di kamar Parge, Parge sedang tidur. Jika senjata Nash ada di sana, itu akan membuat operasi ini relatif sederhana, tetapi sayangnya, mereka tidak ditemukan di kamar Parge. Setelah membangunkan dan memaksa Parge untuk memberitahunya di mana persenjataannya dapat ditemukan, Nash dengan cepat menyimpulkan bahwa senjatanya harus ditempatkan di gudang senjata. Setiba di sana, Nash bertemu Joker, tentara bayaran lain yang bekerja untuk Angkatan Pertahanan Perbatasan Selatan Harmonia. Dua pertempuran, masing-masing berjuang dengan gagah berani melawan yang lain.

Akhirnya, Nash nyaris tidak memenangkan pertarungan. Dengan harga dirinya yang terluka, Joker memungkinkan Nash untuk mendapatkan kembali barang-barangnya dan meninggalkan Caleria. Ketika Nash memeriksa barang-barangnya, ia menemukan persediaannya diisi kembali dan senjatanya dipertajam.

Ketika Nash meninggalkan Caleria, Lena dan Nash berpisah, masing-masing berjalan ke arah yang berlawanan.

Bab 3: Naga Liar

Bertemu di Marid

Nash berjarak beberapa kilometer dari Crystal Valley dan sangat dekat dengan Marid, sebuah desa kecil. Ini datang sebagai berita sambutan bagi Nash, karena ia kelaparan dan sangat ingin mendapatkan makanan besar di kota.

Tiba-tiba, Nash menyadari ada sesuatu yang mencurigakan. Bergantung pada bagaimana Nash memilih untuk bepergian, ia dapat mengikuti dua jalur:

Berbicara Dengan Naga

Jika Nash tidak memiliki poin keberuntungan yang diperlukan untuk lulus, Nash akan menyelidiki sumber kecurigaannya. Nash mengikuti sumber suara yang didengarnya dan menemukan naga putih kecil. Naga muda itu menjadi sangat ketakutan, dan menyerang Nash. Untungnya, Nash berhasil melarikan diri dari serangan naga dan dengan cepat menangkapnya dalam pelukannya. Tiba-tiba seorang pemuda muncul, sangat kesal melihat Nash memegang naganya. Pria muda itu, Futch, mendengar perut Nash bergolak dan panik, berpikir bahwa Nash berniat memakan Bright, naganya.

Segera setelah itu, seorang pendekar pedang besar, Humphrey muncul, memanggil Futch. Mereka bertiga melakukan perjalanan ke Marid, di mana Nash akhirnya bisa memuaskan rasa lapar, makan malam besar. Dia juga bertemu Butz, pemilik penginapan dan ayah dari seorang wanita muda, Yunus. Setelah makan, Nash berbicara dengan Futch. Pria muda itu meminta maaf dan membagikan sedikit kisahnya, menyebutkan kepada Nash bahwa alasan dia dan Humphrey bepergian ke Crystal Valley untuk mencari informasi tentang naga. Nash dan Futch berbicara tentang Bright, dan Futch menyebutkan bahwa ia tidak yakin Bright dapat menggantikan naga pertamanya, Black.

Humphrey muncul dan bertanya apakah Futch siap untuk pergi. Futch tidak mengerti, karena dia pikir mereka akan tinggal di Marid untuk malam ini. Humphrey menjawab bahwa kepala desa memerintahkan mereka pergi, karena rasa takut yang dirasakan penduduk desa terhadap Bright. Tiba-tiba, Bright menjadi sangat gelisah.

Seekor naga besar muncul dan menyerang desa. Penduduk desa dengan cepat menembakkan panah dalam tendangan balik ke arah naga. Futch mengatakan untuk tidak menyerang naga, karena itu hanya akan menjadi lebih gelisah. Namun, dengan cepat menjadi jelas bahwa naga ini bukan naga biasa. Jika sesuatu tidak dilakukan dengan cepat, banyak orang akan binasa. Nash dan Humphrey menyerang naga setelah Nash memotivasi warga, tetapi serangan mereka tidak terbukti efektif. Oulan, seorang pejuang wanita yang bepergian, bergabung dengan pertempuran, dan menggunakan Angry Dragon Rune, berhasil mengalahkan naga itu.

Setelah pertempuran, penduduk desa bersikeras bahwa Bright harus dibunuh, jangan sampai ia menjadi sebesar dan berbahaya seperti naga yang baru saja menyerang desa. Belanda, tentu saja, sangat menentang hal ini. Sebelum konsensus dapat dibuat, Sheena muncul dan mengumumkan bahwa teman kencannya, Jonah telah ditangkap oleh naga.

Oulan mulai merekrut penduduk desa untuk menyelamatkan Jonah dan membunuh naga itu, sementara Futch terus memprotes bahwa membunuh naga itu tidak bijaksana. Kelompok ini disuguhi makan malam gratis di penginapan, tetapi Futch naik ke atas, tidak ingin mendengar percakapan. Humphrey segera menyusul. Keduanya membahas bagaimana membuat naga tenang. Futch mengatakan itu tidak biasa bagi naga untuk bertindak sendiri; jika naga itu menyerang desa, itu mungkin karena naga itu menganggapnya membingungkan. Mereka berspekulasi bahwa naga itu telah kehilangan penunggangnya, dan mengembara kosong, tanpa arah. Futch dan Bright melihat bulan.

Sementara itu, Sheena dan Oulan berbicara tentang cara terbaik untuk melukai naga. Sheena berkomentar bahwa kulit naga ini dilapisi oleh kulit tebal. Karena itu, serangan fisik tidak akan banyak merugikannya. Sesuatu yang lebih kuat, seperti rune, akan dibutuhkan jika mereka ingin melakukan banyak kerusakan.

Adegan beralih ke Lena Suphina dan Julie Latkje di Harmonia. Julie dan Lena berbicara tentang Nash, dan bagaimana ia tumbuh dewasa dan kembali ke Harmonia. Percakapan mereka terganggu oleh kedatangan tak terduga seseorang yang tak pernah diharapkan untuk dilihat oleh mereka.

Adegan beralih kembali ke Nash dan rekan-rekannya. Mereka telah tiba di gunung tempat naga muda itu tinggal. Mereka menyerang naga dengan semua yang mereka miliki, tetapi Humphrey dan Oulan adalah satu-satunya yang dapat melakukan banyak kerusakan pada naga. Serangan-serangan ini membuat naga itu geram dan meluncurkan embusan besar api ke arah kelompok itu. Futch mencatat naga itu mampu menembakkan serangan pada frekuensi yang cukup dewasa. Sheena menggunakan Mother Earth Rune-nya untuk menghentikan serangan naga yang berapi-api. Pertempuran yang mengikuti seimbang pada awalnya, tapi tiba-tiba bola orbs besar yang misterius muncul, turun pada kelompok. Segera hanya Nash dan Belanda yang tersisa.

Futch, memiliki sedikit alternatif lain, mulai menyerang naga dengan serius, bertujuan untuk membunuh setelah sudah terluka oleh yang lain. Pengembara yang terang dekat dengan naga dan mencoba untuk berbicara dengannya. Nash merenungkan apakah dia harus mengeluarkan kedua naga atau membiarkan Bright melanjutkan; jika dia memutuskan untuk melukai mereka, dia akan mencabut pedang Grosser Fluss-nya, memperingatkan Futch untuk meninggalkan gua. Menggunakan Grosser Fluss dengan kekuatan penuhnya akan membuat Nash menjadi kemarahan yang tak terkendali di mana ia tidak akan dapat menentukan teman dari musuh. Sayangnya, dengan menyerang naga itu, Nash juga harus menyerang Bright; seandainya pertempuran berakhir seperti itu, Nash dan Futch akan berpisah dengan sedih, urusan mereka selesai.

Tetapi ketika Bright bercakap-cakap dengan naga, bola-bola menjadi lebih jelas, dan terungkap bahwa mereka adalah gateway ke dimensi lain: Dunia Sayap dan Timbangan, dimensi rumah dari semua Naga. Ketika Bright melanjutkan pembicaraannya dengan naga lain, dia berhasil membantunya kembali ke dunia dari mana asalnya. Ketika itu terjadi, yang lain kembali dari dimensi. Krisis Marid atas naga liar selesai, dan Nash dan Futch berpisah saat mereka terus maju dalam pencarian mereka.

Jatuh Melalui Waktu

Jika Nash memiliki poin keberuntungan yang cukup, ia dapat melanjutkan jalannya, dan seperti yang ia lakukan, ia tersandung pada dua gadis: Meg dan Millie. Namun, kedua gadis itu tidak bepergian sendirian – keduanya memiliki pendamping: laras bermotor Meg, Gadget, dan makhluk misterius Millie, Bonaparte. Millie dengan penuh semangat memamerkan Boneparte dengan bangga, bertanya kepada Nash apakah menurutnya Boneparte lucu.

Namun, sebelum Nash dapat mengatakan apa-apa, makhluk besar datang menabraknya – Viki teleportasi. Viki tampaknya sedikit bingung, dan mengatakan kepada mereka bahwa hal terakhir yang dia ingat adalah berada di festival untuk merayakan akhir Perang Penyatuan Dunan. Millie mengatakan itu sekitar tiga bulan lalu. Meskipun penampilan Viki agak aneh, Nash bertanya apakah dia bisa memindahkannya ke Crystal Valley. Viki setuju, tetapi teleportasi berjalan serba salah, dan kelompok itu berakhir di daerah yang aneh dengan semua gadis ditumpuk di Nash.

Kelompok berjalan sedikit untuk mencari tahu di mana mereka berada; mereka dengan cepat bertemu dengan petani Tony, yang memberi tahu mereka bahwa mereka telah tiba di tanah pertaniannya. Dia membawa mereka untuk melihat putrinya, dan memperkenalkan mereka kepada siapa yang juga bekerja di pertanian, dan kelompok itu juga bertemu dengan versi dewasa dari Meg, yang kedua Meg agak terkejut oleh. Namun, sebelum grup dapat berbicara sangat lama, Viki bersin, dan grup tersebut teleport melalui waktu lagi.

Kali ini, kelompok itu berakhir di masa lalu menghadapi Valeria dan Anita. Keduanya tampak agak terganggu oleh Nash, dan akhirnya melakukan serangan bersatu mereka padanya. Tapi kelompok itu tidak punya banyak waktu untuk dihabiskan dengan Valeria dan Anita karena mereka segera menghadapi Apple, Sheena, dan Oulan. Ketiganya berbicara tentang menuju Harmonia, Apple dilindungi oleh Sheena dan Oulan karena bahaya jalan. Sheena dan Oulan menjadi tegang di sekitar Nash, tetapi Millie tenang. Nash diundang untuk datang ke Gregminster, di mana ia melihat Esmeralda, Milich Oppenheimer, Simone, dan Vincent ikut minum teh bersama.

Tapi terlalu cepat, Viki bersin, dan kelompok itu diteleportasi lebih jauh ke masa lalu, kali ini ke Queendom of Falena, di mana mereka bertemu Killey dan Lorelai di Deep Twilight Ruins. Keduanya sudah berdebat tentang waktu mereka menjual satu sama lain dan bagaimana mereka terjebak di reruntuhan, dan kedatangan Nash dan gadis-gadis tidak membuat mereka lebih bahagia. Namun, grup ini agak tidak lengkap karena hanya Viki dan Meg yang menabrak Nash; Millie dan Boneparte tidak terlihat. Nash bersembunyi di balik bayang-bayang untuk mengagetkan kedua pemburu Sindar, tetapi rencana ini tidak berhasil, karena Killey mengatakan bahwa ia terbiasa disergap, terima kasih kepada Lorelai. Lorelai bertanya apakah mereka dari Nether Gate, tetapi Killey mencemooh sarannya karena dia tidak percaya mereka akan mengirim banyak anak. Tiba-tiba, suara gemuruh yang keras terdengar, dan kelompok berjalan sebagai Boneparte besar dan Millie datang menabrak reruntuhan. Lorelai tidak percaya bahwa bantuan datang dari surga untuk menyelamatkan mereka, sementara Millie bersukacita setelah Nash membenarkan bahwa Lorelai berbicara tentang dia dan Boneparte.

Puing-puing yang dibuat oleh pintu masuk Boneparte dan Millie memungkinkan kelompok untuk memanjatnya dan meninggalkan reruntuhan dengan aman. Killey mengumumkan bahwa mereka akan pergi, berkat dia menjadi orang yang dicari, dan, melihat Viki akan bersin, Nash mengatakan bahwa mereka akan segera pergi dan mereka mengikuti bersinnya. Kelompok itu berkedip dengan cepat, meninggalkan Killey untuk bertanya kepada Lorelai tentang apa yang terjadi. Namun, sebelum dia bisa menyelesaikan apa yang dia katakan, Lorelai mengatakan bahwa dia tidak akan memberitahu siapa pun, mencatat betapa tidak realistisnya kedengarannya, yang dia setujui.

Kelompok Nash teleport melalui waktu sekali lagi, dan berakhir kembali di suatu tempat di masa sekarang, berlari ke Riou, Nanami, dan Jowy. Mereka baru saja melihat bagaimana Jillia lakukan ketika kelompok itu mendarat di depan mereka. Mereka tidak memiliki kesempatan untuk berbicara dengan trio lama, karena Viki segera bersin lagi.

Kali ini kelompok itu berakhir di daerah hutan, tempat Nash sangat lega karena ia tidak berada di bawah tumpukan saat mereka diangkut. Grup tiba tepat pada waktunya untuk melihat Tir McDohl berbicara dengan Kasumi. Kasumi dan Tir berbicara tentang Ted, dan Tir menceritakan bagaimana ia bertemu Ted melalui ayahnya, Teo McDohl, dan bagaimana keduanya menjadi teman dan bagaimana Ted sampai melewati rune-nya, Pemakan Jiwa, kepada Tir, dan kematian Ted. Keduanya segera berangkat untuk makan malam di tempat Tir menyebut rahasianya. Nash bertanya kepada gadis-gadis itu apakah mereka tahu keduanya, dan Meg menjawab bahwa ia tahu. Nash bertanya mengapa mereka menatap begitu lama tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dan Meg menjawab bahwa diam-diam, Kasumi sangat menyukai Tir. Nash menyebutkan bahwa ia mulai lapar, dan Millie menawarkan untuk mengirim Bonaparte memancing, tetapi Nash memintanya untuk tidak melakukannya. Millie menuntut untuk tahu mengapa berulang kali, membuat Nash sakit kepala.

Viki bersin sekali lagi, dan kali ini kelompok itu berakhir di dimensi rumah Viki. Di sana, mereka bertemu versi Viki yang lebih kecil. Namun, tiba-tiba, Gadget berubah menjadi robot besar dan Boneparte menjadi raksasa sekali lagi. Ini mengaktifkan semacam jebakan, dan dinding mulai menutup. Ketika dinding mulai menyusut, keduanya mencoba mencegah mereka menekan semua orang, tetapi tidak berhasil sampai Abizboah, L’Roladia dan Chuchura tiba-tiba muncul dan membantu menstabilkan dinding. Viki yang lebih kecil, menggunakan kekuatan teleportasinya, mengirim semua orang kembali ke saat mereka memulai petualangan mereka. Viki yang lebih tua tertidur, dan Millie dan Meg melanjutkan ketika Nash dipaksa untuk membawa gadis yang tidur ketika mereka terus maju masing-masing pada perjalanan terpisah mereka sendiri.

Bab 4: Suatu Kebenaran Terakhir

Bertemu Lena di Crystal Valley

Setelah begitu banyak petualangan dan kesialan sepanjang perjalanannya, Nash akhirnya mencapai Crystal Valley. Di sana, dia bertemu Lena sekali lagi, yang mengatakan kepadanya bahwa Zaj masih hidup. Nash mengatakan bahwa ini bukan informasi baru baginya, ketika dia melihat Zaj di Greenhill. Lena mengatakan kepada Nash bahwa dia sekarang dianggap sebagai pengkhianat bagi Harmonia dan tidak bisa tinggal terlalu lama untuk berbicara. Lena memperingatkan Nash untuk waspada terhadap Zaj, karena dia mengatakan bahwa dia akan mencari balas dendam terhadap Nash. Lena memberi tahu Nash sedikit informasi tentang struktur politik Harmonia, dan bagaimana Fraksi Rakyat dan Fraksi Kuil saling bertentangan.

Nash mengatakan bahwa dia bertanya-tanya bagaimana cara bergerak bebas di seluruh kota, dan Lena mengatakan bahwa dia mengungkapkan hubungannya dengan keluarga Latjke dan bahwa dia membuat kesepakatan untuk menjaga agar kehadirannya ditekan dan ada seseorang yang secara aktif mengerjakannya.

Saat keduanya berjalan, mereka bertemu di sepanjang jalan oleh seorang gadis bernama Stella. Dia mengatakan bahwa dia memiliki surat untuk Nash, tetapi hanya akan memberikannya jika dia dapat mengambilnya dari padanya. Stella kemudian menarik kait dari lengan bajunya dan menyerang. Dua pertempuran untuk sementara waktu, tetapi Nash bertahan dan berhasil mengambil surat itu dari dia. Di sana, dia mengetahui bahwa dia perlu pergi ke gereja. Lena dan Nash berpisah.

Pertikaian di Gereja

Lena bertemu dengan sosok yang mengejutkan – Sasarai. Sasarai semakin khawatir tentang situasi mengenai Nash, karena dia mengetahui bahwa Zaj memiliki kekuatan lebih di guild daripada yang dia pikirkan. Dia tidak mengatakan pada Lena untuk tidak meminta Nash, tetapi untuk mendapatkan satu bantuan terakhir untuk Nash, tetapi biaya bantuan ini mahal.

Sementara itu, Nash tiba di gereja yang ditunjukkan dalam suratnya, yang berada di daerah kumuh Crystal Valley, di mana Warga Kelas Ketiga Harmonia dipaksa untuk menghabiskan hidup mereka. Di puncak salah satu menara gereja adalah Zaj, yang tampak seolah-olah telah menunggu bertahun-tahun untuk momen ini. Nash menerobos masuk ke dalam gereja, tetapi hampir tidak ada jalan yang jelas untuk sampai ke Zaj: pertama, Nash harus melalui kuintet Apprentice Class Gunners, yang dikelola oleh Nash dengan mudah berkat ketidakmampuan mereka. Nash benar-benar fokus: satu-satunya hal yang ada di pikirannya adalah sekali lagi berkutat dengan Zaj.

Akhirnya, Nash berhasil sampai ke puncak. Zaj menunggunya di sana, dengan senjata, Talgrund, di tangan. Talgrund sangat tidak biasa karena itu adalah pistol dan pedang, memungkinkan Zaj untuk bertarung dengan senjata dalam pertempuran jarak dekat dan dari kejauhan. Keduanya menembak, dan pertarungan pun dimulai …

Di tengah pertarungan, adegan itu kembali ke titik di mana Lena Suphina mengunjungi Julie Latjke sebelumnya. Pengunjung tak terduga dalam adegan itu terungkap adalah Zaj, yang mengaku jatuh cinta dengan Julie.

Ketika pertempuran berlanjut, Zaj berusaha membesarkan keluarga Nash untuk mengalihkan perhatiannya dari pertempuran yang sedang terjadi. Zaj mengejek Nash, mengatakan bahwa Julie selalu mencintai Zaj, bahkan setelah Nash menuduhnya membunuh orang tuanya. Permainan pikiran Zaj membuat Nash bingung. Zaj berusaha mengambil keuntungan dari hal ini dengan melakukan serangan, dan Nash menyelinap turun dari menara ke titik di mana ia hanya memiliki pijakan yang tipis. Zaj mendapat pukulan bagus di bahu Nash.

Sementara itu, Lena menabrak kamar Julie, yang berhasil ia masuki berkat Sasarai. Lena memberi tahu Julie bahwa Nash akan dibunuh jika mereka tidak melakukan sesuatu. Julie, bagaimanapun, enggan bersyafaat, dan mengatakan kepada Lena bahwa meskipun dia tahu Zaj menggunakannya, dia tetap mencintainya meskipun begitu. Lena mendesaknya untuk pergi di depan keduanya untuk mengubah pertempuran ke arah lain, tetapi Julie terbukti ragu-ragu. Daripada pergi, dia memberitahu Lena untuk memberikan sesuatu kepada Nash sebagai gantinya.

Pertempuran berlanjut antara Nash dan Zaj. Nash terluka, tetapi tiba-tiba, Dominguez muncul! Dalam cakarnya, ia membawa liontin Julie, yang memberi Nash kekuatan baru. Sementara itu, Zaj, bersiap untuk menembakkan pukulan terakhir ke Nash, menceritakan beberapa sejarahnya sendiri. Zaj memberi tahu Nash bahwa dia tidak dilahirkan di Harmonia, jadi dia tidak akan pernah bisa menjadi Warga Negara Kelas Satu; melainkan, ia dilahirkan di Sanadia, yang ditaklukkan oleh Harmonia tiga puluh tahun yang lalu. Zaj dikirim untuk menjadi pelayan di rumah Kelas Satu Citzen sebagai seorang anak. Ketika dia berusia 13 tahun, dia diizinkan untuk kembali ke Sanadia, tetapi semua orang yang dia kenal telah menjadi simpatisan Harmonia. Alih-alih kembali ke kehidupan perbudakan, Zaj kemudian beralih ke Howling Voice Guild, di mana ia maju dengan cepat meskipun awal yang agak terlambat. Namun, untuk menjadi anggota tetap guild, Zaj harus melewati satu ujian terakhir: bunuh orang tuanya. Zaj menyalahkan keluarga Latjke sebagian karena ini, karena mereka adalah salah satu keluarga bangsawan paling berpengaruh di Harmonia.

Zaj datang dengan rencana untuk menggunakan pengaruh keluarga Latkje untuk keuntungannya sendiri: dengan menikahi Julie muda, Zaj akan menjadi warga negara kelas satu sendiri. Zaj menggoda Julie dengan semua daya tariknya, dan Julie tidak bisa menolak. Begitu Zaj menikahinya, dia akhirnya bisa menjadi warga negara kelas satu sendiri. Akhirnya, Zaj bersiap untuk memberikan pukulan terakhir, tetapi bukan tanpa sedikit pun keraguan.

Keraguan bahwa Nash dengan cepat mengambil keuntungan dari, menyerang Zaj dengan Grosser Fluss, mencambuk pedang melalui dada Zaj. Keduanya saling menatap beberapa saat sebelum Zaj jatuh ke depan, dan semuanya berakhir. Nash telah memenangkan duel.

Dijalan lagi

Lena muncul dan bertanya kepada Nash mengapa dia tidak terlihat sangat bahagia, meskipun dia telah membalas dendam kematian orang tuanya. Nash menjawab bahwa ini adalah karena liontin adik perempuannya, Julie; dia biasa menggunakannya untuk menyimpan gambar orang yang paling dekat dengannya, tetapi sekarang liontinnya kosong. Lena mencoba meyakinkan Nash untuk pergi menemui Julie, tetapi dia menjawab bahwa Crystal Valley bukan lagi rumahnya.

Nash kemudian memberitahu Lena untuk tidak bergerak, dan melemparkan pisau ke seseorang di bawah bayang-bayang. Lena menoleh untuk melihat siapa target Nash, dan ketika dia melihat kembali, dia sudah pergi.

Nash menangkap tumpangan di belakang gerobak petani, di mana burungnya Dominguez bertengger di pundaknya, di jalan murni sebagai agen Pasukan Pertahanan Perbatasan Selatan Harmonia sekali lagi.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

  •  
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About

Leave a Reply