Legend of Legaia
Legend of Legaia
Spread the love
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
0
(0)

Legend of Legaia (レ ガ イ ア 伝 説, Regaia Densetsu) adalah angsuran pertama dalam seri Legaia, diproduksi oleh Contrail, Inc. dan dikembangkan oleh Prokion Ltd. pada tahun 1998. Naskah aslinya ditulis oleh Hidenori Shibao, game yang disutradarai oleh Kazuhiro Kobayashi dan diproduksi oleh Takahiro Kaneko. Legend of Legaia adalah RPG 3D sepenuhnya, yang hampir seluruhnya ditampilkan dalam poligon, dengan pengecualian beberapa latar belakang dua dimensi. Ini fitur gameplay RPG berbasis giliran dengan twist berdasarkan game pertempuran, termasuk suara karakter Jepang selama pertempuran dan alur cerita yang unik.

Legend of Legaia berada dalam tahap perencanaan sejak musim panas 1995, tetapi pengembangan game sebenarnya dimulai pada musim semi 1996. Ini terjual hampir 980.000 kopi secara global, menjual sekitar 314.500 kopi di Jepang dan 660.000 kopi di seluruh dunia. Pada tahun 2001 itu dirilis ulang di Jepang di bawah Sony’s Playstation: The Best label. Pada tahun yang sama, sekuel dari game tersebut dirilis berjudul Legaia 2: Duel Saga.

Sebuah novel ringan berdasarkan peristiwa Legenda Legaia berjudul Novel: Legenda Legaia diterbitkan oleh Enix di Jepang pada tahun 1999. Novel ini ditulis oleh Takashi Umemura dan Hoshio Hyakutake.

Gameplay (Keseluruhan)

Legend of Legaia adalah permainan peran berbasis menu. Pemain pada awalnya dibatasi ke kota Rim Elm, dengan lebih banyak bagian dunia yang dapat diakses setelah acara skrip berlangsung. Semakin jauh dalam permainan, semakin banyak peluang untuk menjelajahi berbagai lokasi permainan.

Pertarungan di Legend of Legaia berbasis giliran bersyarat dan diaktifkan baik oleh pertempuran acak di peta dunia dan ruang bawah tanah atau oleh acara yang dituliskan. Di awal setiap giliran, pemain memasukkan perintah untuk setiap karakter yang tersedia, memilih target yang sesuai, dan mengonfirmasi pemilihan. Ini memulai fase aksi belokan, di mana setiap karakter dan lawan melakukan tindakan mereka. Urutan tindakan ditentukan oleh kecepatan, status, dan peralatan setiap karakter. Kerusakan dilembagakan melalui Sistem Seni Taktis (TAS) game. Alih-alih hanya memilih perintah ‘Serangan’ untuk memulai serangan fisik, pemain menentukan lokasi setiap serangan. ‘Kanan’ dan ‘Kiri’ akan menyerang dengan lengan kanan dan kiri, dan ‘Tinggi’ dan ‘Rendah’ ​​menyerang pada ketinggian masing-masing. Setiap arah memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing, tergantung dari lawan, senjata yang digunakan, dan level Ra-Seru karakter tersebut. Misalnya, ‘Rendah’ ​​tidak akan menyerang musuh yang terbang, karena tidak memiliki kotak hit di dekat tanah, dan ‘Tinggi’ akan meleset musuh yang sangat pendek. Melengkapi sepatu bot akan meningkatkan kekuatan tendangan sementara melengkapi senjata genggam akan meningkatkan kekuatan pukulan. Untuk menyerang, pemain membuat serangkaian serangan terarah ini untuk setiap karakter; saat permainan berlangsung dan karakter mendapatkan lebih banyak level, panjang string atau “bilah tindakan” ini meningkat, memungkinkan pemain untuk memberikan lebih banyak kerusakan setiap giliran.

Serangkaian serangan tertentu memulai kombo yang dikenal sebagai “Seni”, yang merupakan serangan kombo khusus yang memberikan kerusakan jauh lebih banyak daripada string non-kombo dengan panjang yang sebanding. Terserah pemain untuk mengungkap Seni masing-masing karakter dengan eksperimen. Setelah pemain menentukan string yang benar, itu disimpan dalam daftar yang dapat dilihat selama giliran karakter. Kuantitas yang disebut “AP” diperlukan untuk memulai Arts, yang menghabiskan AP dalam jumlah yang sebanding dengan panjang kombo. Memasukkan urutan Arts tanpa AP yang diperlukan akan menyebabkan karakter hanya melakukan serangkaian serangan, tanpa animasi Arts atau bonus kerusakan. AP dapat diperoleh dengan tiga cara; menangani kerusakan fisik tanpa menampilkan Seni, menerima kerusakan dari lawan, atau dengan menggunakan perintah Roh. Perintah Roh menyebabkan karakter bertahan untuk giliran, sebagai pengganti menyerang. Hal ini memungkinkan karakter menerima setengah kerusakan untuk giliran, sambil mendapatkan kembali AP, dan meningkatkan panjang bilah tindakannya untuk serangan fisik berikutnya.

Legenda sihir dan pemanggilan Legaia digabungkan menjadi satu sistem, memanfaatkan salah satu titik plot utama permainan – Seru. Setelah mengalahkan Seru, ada kemungkinan karakter yang memakai Ra-Seru akan menyerap esensi Seru untuk digunakan dalam pertempuran, yang memberikan karakter tersebut mantra pemanggilan untuk Seru tersebut. Ada berbagai macam mantra pemanggilan, banyak yang dapat digunakan untuk serangan ofensif terhadap lawan dan beberapa dapat digunakan secara defensif untuk menyembuhkan anggota partai dan menyembuhkan efek status dengan mengorbankan Poin Sihir (MP). Ada banyak mantra pemanggil tersembunyi yang sangat kuat yang bisa dipelajari juga dengan memenuhi kondisi tertentu dan melengkapi aksesori tertentu.

Sistem keterampilan Legend of Legaia menggunakan aksesori. Setiap anggota grup dapat melengkapi total tiga (3) aksesori. Aksesoris memungkinkan karakter untuk mengakses kemampuan khusus, peningkatan status, resistansi elemen, mantra tersembunyi, dan banyak lagi. Asesoris dapat dicampur dan dicocokkan dengan pilihan pemain, dan penggunaan strategis dari kombinasi asesori memungkinkan pemain menggunakan berbagai taktik untuk mencocokkan gaya permainan mereka.

Karakter

Karakter utama yang dapat dimainkan di Legend of Legaia:

  • Vahn – Pahlawan muda dari desa kecil yang keluarga dan teman-temannya telah dirusak oleh Kabut. Dia memegang Ra-Seru Meta.
  • Noa – Seorang gadis energik yang dibesarkan di sebuah gua yang terisolasi oleh serigala. Dia sangat ingin mengetahui tentang masa lalunya dan sering kali memimpikan suara yang memanggilnya. Dia memegang Ra-Seru Terra.
  • Gala – Seorang biksu yang menduduki posisi kedua di Biara Biron. Dia menjadi yatim piatu sejak kecil setelah orang tuanya dibunuh oleh Seru, menyebabkan dia membenci Seru dan mereka yang bergantung padanya. Dia memegang Ra-Seru Ozma.

Karakter penting yang membentuk Antek Kabut adalah Cort (Pangeran Conkram), Jette (Ilmuwan Pengadilan), Zora (Pendeta Tinggi), Dohati (Sekretaris Dalam Negeri), Zeto (Sekretaris Negara), dan pengawal mereka yang menyebut diri mereka The Delilas Keluarga: Gi Delilas, Lu Delilas, dan Che Delilas. Saingan Gala, Songi, bertindak sebagai antagonis utama lainnya dan merupakan sekutu sementara Antek Mist.

Cerita

“Tuhan menciptakan langit, bumi, dan lautan. Setelah menciptakan segala sesuatu di alam semesta, Tuhan menciptakan manusia untuk menguasai dunia. Namun, meskipun memiliki kebijaksanaan Tuhan, manusia secara fisik lebih lemah daripada binatang buas, dan impulsif dalam roh. Seringkali manusia hampir mati selamanya. Khawatir tentang masa depan manusia, tuhan memberi mereka kekuatan yang kuat untuk membantu mereka. Itu adalah Seru. Sejak awal ingatan manusia, yang dikenal sebagai sejarah, Manusia hidup bersama dengan makhluk yang disebut Seru. Suku Seru hidup bersama dengan manusia, selalu mematuhinya, dan membuat manusia jauh lebih kuat dari sebelumnya. Ketika tidak dipakai oleh manusia, Seru terlihat seperti sosok batu. Namun … Setelah menyentuh manusia, Seru berubah wujud dan memberikan kemampuan rahasia manusia itu.Dengan Seru, manusia dapat mengangkat benda yang lebih berat dari dirinya dan bahkan terbang di udara sesuka hati.Namun, era itu akan segera berakhir. Muncul dari luar tidak ada tempat, Kabut menutupi tanah, mengakhiri prospeknya simbiosis erous antara manusia dan Seru. Setelah Kabut tebal datang, Seru, yang pernah menuruti manusia, memberontak melawan mereka. Suku Seru mulai menyerang manusia sesuka hati. Seru yang melekat pada manusia mengendalikan pikiran mereka dan mengubah mereka menjadi binatang buas. Seolah ditinggalkan oleh tuhan, peradaban manusia runtuh. Itu adalah senja umat manusia. Mereka yang lolos dari Kabut mendiami daerah terpencil dan melindungi satu sama lain. Sekarang, harapan samar mereka adalah satu-satunya sumber inspirasi mereka. ”
-Prolog

Latar Belakang

Legaia adalah dunia tempat Legenda Legaia berlangsung. Daratan yang membentuk Legaia terdiri dari tiga benua, Kerajaan Drake, Kepulauan Sebucus, dan Kerajaan Karisto, masing-masing lebih tua dan lebih maju secara teknologi daripada yang lain. Kerajaan Drake tidak memiliki teknologi modern di benua itu, malah tampaknya memiliki teknologi yang didasarkan pada periode abad pertengahan Eropa. Kepulauan Sebucus mampu memanfaatkan teknologi seperti kincir angin akibat energi panas bumi dari gunung api bawah tanah di wilayah tersebut, bahkan memiliki peralatan berbasis listrik seperti elevator atau inkubator di beberapa tempat. Kerajaan Karisto memiliki teknologi paling maju, menyamai zaman modern dalam banyak hal. Manusia dan Seru adalah ras dominan di Legaia, meskipun ada beberapa jenis binatang buas yang berkeliaran di planet ini. Legaia secara ekonomi, militer, dan politik dijalankan oleh satu Raja, Tuan, atau Kaisar di setiap benua, kecuali Kerajaan Karisto yang diperintah oleh dua negara yang bersaing. Semua operasi besar berputar menggunakan kekuatan Seru, yang dijual untuk mendapatkan keuntungan, digunakan untuk pekerjaan sehari-hari, atau digunakan secara militer. Seru memiliki hubungan simbiosis dengan manusia dan secara naluriah mematuhinya, menyebabkan manusia bergantung pada mereka dalam setiap aspek kehidupannya.

Ketergantungan pada Seru menjadi kehancuran bagi kemakmuran umat manusia, seiring kekuatan mereka membangkitkan keserakahan, kebobrokan, dan keinginan jahat lainnya pada manusia. Perang meletus antara negara saingan Conkram dan Sol di Kerajaan Karisto, tempat lahir peradaban Legaia. Banyak cara yang digunakan oleh kedua belah pihak untuk meraih kemenangan dalam perang, dengan Seru sebagai alat utama peperangan. Setelah sepuluh tahun perang, pangeran Conkram, Cort, berhasil menemukan cara untuk secara dramatis memperkuat kekuatan Seru bangsanya, menggunakan ramuan dari zat yang disebut Mist yang menyembur keluar dari alam Seru ekstradimensi. Kabut menjadi kacau selama demonstrasi uji coba di Conkram, menyebabkan Seru mengamuk saat bersentuhan dengannya dan mereka yang mengenakan Seru berubah menjadi monster dengan rasa daging manusia.

Meskipun wabah dapat ditekan oleh tiga pelancong yang tidak dikenal dan proyek Kabut diperintahkan dihentikan oleh raja Conkram, Cort dan banyak badan penguasa Conkram melihatnya sebagai cara untuk menaklukkan seluruh dunia ketika mereka menemukan sepotong pecahan Rogue (sepotong ekstradimensi Seru) tersisa di Conkram setelah wabah. Fragmen Rogue itu memberi Cort pengetahuan yang luar biasa dan membangkitkan dalam dirinya nafsu yang tak terpuaskan akan kekuasaan. Selama dua tahun berikutnya, Empat Orang Bijak Cort dan Conkram bersekongkol melawan raja dan ratu dan membangun Generator Kabut di ketiga benua Legaia sebelum memakai Seru buatan mereka sendiri dan mengaktifkan Generator Kabut. Saat Kabut menyebar ke seluruh benua, semakin banyak Seru mengamuk. Dalam waktu kurang dari satu tahun, mayoritas populasi manusia di Legaia musnah, dengan hanya sedikit yang tersisa di daerah terpencil yang tersebar di seluruh dunia. Sadar akan para penyintas ini, para pengikut Kabut berencana untuk memaksa mereka menyerah pada Kabut juga.

Pembentukan Pahlawan Ra-Seru

Desa kecil Rim Elm di pantai selatan Kerajaan Drake menampung sejumlah kecil orang yang berhasil melindungi diri dari Kabut karena tembok yang sangat besar. Seorang anak laki-laki di Rim Elm bernama Vahn menjadi cukup dewasa untuk bergabung dalam perjalanan berburu di luar tembok, tetapi tembok itu dihancurkan oleh seorang antek Kabut, membawa Seru dan Kabut yang kelaparan ke desa. Vahn mundur ke Pohon Genesis Rim Elm dan didekati oleh Ra-Seru Meta. Vahn mengizinkan Meta untuk menempel di lengannya dan mengumpulkan penduduk desa ke Pohon Genesis. Meta menggunakan kekuatan doa mereka untuk menghidupkan kembali Pohon Kejadian, yang mengusir Kabut dan membunuh Seru yang menyerang.

Vahn meninggalkan Rim Elm untuk mencari Maya, ibu dari temannya, Mei, yang tinggal di Biara Biron atas permintaan Tetua Desa, tetapi sungai besar mencegahnya mencapai sisi timur benua. Vahn memasuki Kastil Drake untuk menemukan kunci untuk menjatuhkan Gerbang Air, namun menemukan monster Seru yang dulunya penghuni kastil terkunci di balik sangkar. Menemukan di dalam kastil bahwa Pohon Genesis terletak di utara di Mt. Rikuroa, dia melakukan perjalanan ke puncaknya di mana dia membantu seorang gadis muda bernama Noa dalam membunuh Seru yang menyerang. Noa memutuskan untuk menemani Vahn sejak saat itu setelah dia menghidupkan kembali Genesis Tree, memungkinkan rekan Noa Ra-Seru Terra untuk berpindah dari kepala serigala ke tangan Noa.

Vahn dan Noa tiba di Biara Biron, yang telah dilindungi dari Kabut oleh penggemar di pintu masuknya. Vahn bertemu kembali dengan ibu Mei Maya, dan pemimpin biara Zopu mengadakan pesta untuk menghormati mereka, meminta agar mereka menghidupkan kembali Pohon Genesis yang terletak di hutan West Voz dan East Voz. Vahn dan Noa setuju dan Zopu memerintahkan seorang biksu yang enggan bernama Gala untuk menemani mereka ke West Voz. Murid lain bernama Songi sukarelawan untuk pergi bersama biksu lain ke East Voz untuk memastikan keamanan game legaia, game legend of legaia, game lol, game playstation, game playstation 1, game playstation one, game ps, game ps 1, game ps one, game regaia, game regaia densetsu, legaia, legend of legaia, lol, pohon genesis, pohon genesis legend of legaia, pohon genesis legenda legaia, pohon genesis lol, pohon genesis regaia, pohon genesis regaia densetsu, regaia, regaia densetsu, spoiler legaia, spoiler legend of legaia, spoiler legenda legaia, spoiler lol, spoiler regaia, spoiler regaia densetsu, yang diizinkan Zopu. Songi menemukan Ra-Seru di East Voz dan kembali ke biara dan merusak penggemarnya, memimpin gerombolan Seru yang melukai sebagian besar biksu di dalam sebelum kembali ke East Voz untuk menunggu Gala. Vahn, Noa, dan Gala melacak Songi di Genesis Tree East Voz setelah menyelidiki biara. Gala menantang Songi untuk bertempur dan dengan mudah dikalahkan sebelum Songi memanggil Seru untuk membunuh mereka, yang dikalahkan oleh upaya gabungan dari ketiganya. Vahn dan Noa menghidupkan kembali Pohon Kejadian setelah Songi melarikan diri, menyebabkan Telur Ra-Seru yang mereka temukan di Voz Barat menetaskan Ra-Seru Ozma, yang bergabung dengan Gala setelah biksu itu memutuskan bahwa dia membutuhkan kekuatannya untuk membalas kematian sesama biksu.

Menyelamatkan Kerajaan Drake

Kebangkitan Pohon Genesis menipiskan Kabut di Kerajaan Drake, yang mengungkapkan sebuah kastil di sebelah Barat Biara Biron. Vahn, Noa, dan Gala memasuki kastil dan bertemu Songi, yang setuju untuk melawan Gala satu lawan satu dan kalah dalam pertandingan ulang dengan Gala karena kekuatan Ozma. Songi memperingatkan Gala bahwa kastil Lord Zeto sedang menunggu mereka di Mist Generator sebelum kabur. Mereka melanjutkan ke Mist Generator dan dihadapkan oleh Zeto, yang dikalahkan setelah dia berubah menjadi Seru-crab raksasa. Setelah membunuh Zeto dan menghancurkan Penghasil Kabut, mereka kembali ke Biara Biron, tempat Gala dikucilkan oleh Zopu karena melanggar sumpahnya sebagai biksu Biron dengan mengenakan Seru. Ibu Mei, Maya, memutuskan untuk kembali ke Rim Elm sendirian. Vahn, Noa, dan Gala menyadari bahwa orang lain di seluruh dunia masih disiksa oleh Kabut dan memutuskan untuk melakukan perjalanan ke pulau utara Sebucus, bertekad untuk menyelamatkan seluruh dunia.

Menyelamatkan Kepulauan Sebucus

Vahn dan yang lainnya beristirahat di Penginapan Gua Air Kuno dan dihubungi dalam mimpi jernih oleh suara yang menyebut dirinya Hari, yang memberitahu mereka untuk mencarinya di kota Octam. Mereka meninggalkan Gua dan tiba di Sebucus yang tertutup kabut, memutuskan untuk memasuki kota Jeremi yang paling dekat. Ra-Seru mendeteksi Pohon Kejadian di puncak menara pusat kota dan mereka mengalahkan Seru yang mengerikan yang menguras energi Pohon sebelum menghidupkannya kembali dan mengembalikan warga yang bersyukur menjadi normal, yang menganugerahi mereka gelar penuh kasih sayang “Ra-Seru Pahlawan “. Seorang penjual perhiasan bernama Zalan kemudian meminta mereka untuk memberikan surat kepada istri dan putranya di kota terdekat Vidna.

Mereka tiba di Vidna, yang telah dibiarkan bebas dari Kabut karena penggemar raksasa yang mengelilingi kota. Mereka mengirimkan surat kepada putra Zalan, Pepe, tetapi diberi cincin yang diberikan Zalan kepada istrinya setelah diberitahu tentang kematiannya. Seorang pendeta wanita sengaja mendengar ketiganya berbicara tentang Ra-Seru di rumah biksu Biron dan membacakan teka-teki dari Hari yang diberikan kepadanya bertahun-tahun yang lalu yang mengatakan untuk mencari Mutiara Bintang di Octam. Mereka melakukan perjalanan ke Octam dan menemukan kota tanpa monster Seru, tetapi memecahkan teka-teki tersebut dan bertemu dengan seorang pencuri bernama Cara. Dia memberi tahu mereka bahwa penduduk Conkram menggunakan lift untuk melarikan diri ke bawah tanah dan dia sudah menemukan Mutiara Bintang dan memberikannya kepada Zalan.

Ketiganya kembali ke Zalan dan memberinya cincin mendiang istrinya sebelum meminta Mutiara Bintang darinya, yang dia berikan dengan sukarela. Mereka pergi ke Gerbang Bayangan sesuai kebutuhan teka-teki Hari dan setelah pertemuan singkat dengan Keluarga Delilas mereka membuka Bunga Batu di daerah tersebut dengan memecahkan pola elemen pada patung di sekitarnya. Vahn menggunakan Mutiara Bintang di tengah Bunga dan diangkut ke gua bawah tanah bersama Noa dan Gala. Di ujung jalan yang panjang, mereka mencapai gua-gua di bawah Octam tempat sebuah kota bertahan. Mereka mencari Hari setelah melihat kota itu dihancurkan oleh gempa bumi berturut-turut. Hari ternyata berwujud tiga bayi yang menceritakan tentang masa lalu, sekarang, dan masa depan mereka. Dia segera terbunuh oleh gempa bumi yang menenggelamkan pilar yang menahan tempat pemujaannya dan semangatnya bangkit dan memerintahkan para pahlawan Ra-Seru untuk menghancurkan monster bawah tanah yang membunuhnya sebelum menghilang. Mereka menemukan monster itu di gunung berapi bawah tanah dan membunuhnya, tetapi tidak sebelum monster itu mengubah lahar menjadi es padat.

Setelah kembali ke permukaan, mereka menemukan Vidna tertutup kabut karena lava yang menggerakkan kipas di atas tanah membeku. Mereka menuju ke kota utara Ratayu dan menemukan Penguasa Saryu yang dirasuki Seru, yang dapat berbicara dalam kalimat-kalimat yang terputus-putus dan meminta agar mereka mengusir Kabut sambil memberikan mereka kunci yang akan memberi mereka pintu masuk ke Gn. Letona. Mereka mendaki gunung dan menemukan Pohon Genesis yang dikelilingi oleh piramida energi. Songi datang dan memberi tahu mereka bahwa mereka harus mengalahkannya dalam pertempuran jika mereka ingin dia menonaktifkannya. Dia dikalahkan dan dia menghapus penghalang sebelum pergi dengan tergesa-gesa, memungkinkan ketiganya untuk menghidupkan kembali game legaia, game legend of legaia, game lol, game playstation, game playstation 1, game playstation one, game ps, game ps 1, game ps one, game regaia, game regaia densetsu, legaia, legend of legaia, lol, pohon genesis, pohon genesis legend of legaia, pohon genesis legenda legaia, pohon genesis lol, pohon genesis regaia, pohon genesis regaia densetsu, regaia, regaia densetsu, spoiler legaia, spoiler legend of legaia, spoiler legenda legaia, spoiler lol, spoiler regaia, spoiler regaia densetsu dan kembali ke Ratayu. Mereka diejek oleh masyarakat Ratayu karena menghidupkan kembali Pohon Kejadian dan menemukan bahwa Saryu telah mengorbankan perempuan muda di kota setelah memanggil mereka untuk menjadi Seru Brides. Noa menyamar sebagai Mempelai Wanita dan dikawal ke kastil tetapi disergap dan ditundukkan sehingga dia dapat diberi makan ke Sim-Seru raksasa bernama Juggernaut yang tumbuh di kastil. Vahn dan Gala menyelamatkan Noa dan mereka mengalahkan Saryu, yang kembali normal dan membunuh Juggernaut dengan mematikan dukungan hidupnya setelah Seru yang merasukinya meninggal.

Saryu memberi mereka kunci yang memberi mereka akses ke Laut Barat, di mana mereka menemukan sebuah kastil terapung di atas air yang memuntahkan Kabut. Mereka mencapai puncak menara dan dihadapkan oleh makhluk bernama Dohati yang mengungkapkan bahwa dialah yang memberi Saryu Seru yang merasukinya dan memerintahkannya untuk menciptakan Juggernaut, serta orang yang memerintahkan monster di bawah tanah untuk membunuh semua orang. dengan gempa bumi. Mereka mengalahkan Dohati dan saat dia meninggal, dia memberi tahu mereka bahwa satu Juggernaut telah dibuat dan itu akan menghancurkan semua orang yang selamat dari Kabut. Para pahlawan kembali ke Ratayu dan diberitahu oleh Saryu bahwa mereka dapat mencapai Kerajaan Karisto dengan Kereta Terbang jika mereka telah kembali beroperasi di Octam. Mereka menemukan orang-orang Octam kembali ke atas tanah dan kondektur Kereta Terbang memungkinkan mereka mencapai Stasiun Karisto di Kerajaan Karisto.

Menyelamatkan Kerajaan Karisto

Vahn, Noa dan Gala bertemu Cara di Stasiun Karisto dan dia mengungkapkan bahwa dia membawa Telur Ra-Seru, yang membantunya melarikan diri dari Seru di Kabut. Kastil Terapung yang memuntahkan Kabut membumbung tinggi di atas mereka dan dia segera kabur untuk mengurus beberapa urusan. Para pahlawan menemukannya lagi di kota Sol, sebuah menara raksasa di mana lantai atasnya tetap dipenuhi orang karena Kabut tidak dapat mencapai ketinggian itu. Di puncak menara mereka diberikan Genesis Tree Seedling oleh Deez, master dojo Biron, tetapi dihadapkan oleh seorang prajurit tua Gaza yang ingin Kabut tetap ada sehingga dia dapat terus membunuh Seru di lantai yang dipenuhi Kabut di bawah. Mereka mengalahkannya dalam pertempuran tetapi sebelum mereka dapat merawat luka-lukanya, Songi tiba di platform terapung dan mengawal Gaza bersamanya melalui portal.

Mereka memecahkan mekanisme pertahanan yang diberlakukan oleh seorang dokter bernama Usha, yang menjelaskan hal ini melalui gambar holografik yang berasal dari mesin, dan diberi akses ke ruang bawah tanah Menara Sol tempat mereka berencana untuk menanam Bibit Pohon Kejadian. Songi tiba melalui portal dengan Gaza dan menempatkan Sim-Seru padanya yang membawanya dan menyebabkan dia mengamuk. Songi lolos dan para pahlawan melawan Gaza dan membunuh Seru yang merasukinya. Gaza terluka parah tetapi setuju untuk memiliki jiwanya bergabung dengan Bibit Pohon Genesis atas saran dari Ra-Seru, yang memaksa bibit untuk dewasa dengan cepat dan menghalau Kabut dari Menara Sol. Kaisar Sol yang baru dihidupkan kembali memberi mereka kata sandi dari Dr. Usha dan para pahlawan menuju ke utara dengan harapan bisa menemukannya.

Para pahlawan menemukan kota yang membeku dengan tiga Pohon Kejadian yang tidak dapat dihidupkan kembali karena juga dibekukan. Tidak dapat menemukan Telur Ra-Seru di Genesis Trees, mereka pergi untuk mencari Pusat Penelitian Usha. Di Pusat mereka membacakan kata sandi dan mengadakan pertemuan dengan Usha, yang memberi tahu mereka bahwa mereka perlu mendapatkan Tetesan Api di Uru Mais untuk membuat bom yang akan menghancurkan Es Seru Koru, penyebab Buma dibekukan. Dia memberi mereka Kunci Reruntuhan sebelum mereka menuju ke Uru Mais. Di Uru Mais mereka melihat bahwa piramida memiliki kekuatan untuk mengusir Kabut sebelum mereka mendengar bisikan yang bereaksi dengan Kunci Reruntuhan dan membuka tiga terowongan ke dalam piramida. Para pahlawan memasuki terowongan satu per satu dan masing-masing memiliki kilas balik dari memori emosional paling signifikan mereka sebelum didekati oleh Tieg, yang memberi mereka Tetesan Api. Juggernaut tiba segera setelah itu dan menghancurkan Uru Mais dengan ledakan energi. Cara menunjukkan dirinya dan memberi tahu Noa bahwa dia akan memberinya Telur Ra-Seru jika mereka menghidupkan kembali Genesis Trees Buma. Dengan Fire Droplet, Dr. Usha membuatkan TimeSpace Bombs dan memberi mereka petunjuk tentang cara menghancurkan Koru.

Vahn, Noa dan Gala menggunakan bom untuk memasuki Nivora Ravine, lokasi Koru, dan akan menghancurkannya dengan bom ketika mereka dihadapkan sekali lagi oleh Keluarga Delilas. Mereka mengalahkan setiap anggota dalam pertempuran satu lawan satu dan kemudian meledakkan bom, tetapi Koru diselamatkan oleh Delilase yang terluka bergabung dengannya. Mereka berencana untuk menghancurkan Koru sendiri dan menghancurkan setengah dari Karisto, tetapi para pahlawan mengalahkan Koru sebelum itu mampu. Panas yang dilepaskan dari tubuh Koru dilepaskan dan es mencair di Buma. Mereka menghidupkan kembali Genesis Trees of Buma dan bertemu Cara sekali lagi, yang menggali lembaran musik dari tanah dan mengungkapkan bahwa kekasih lamanya Grantes yang menulisnya. Mereka membawa partitur musik ke klub jazz Sol dan meminta pianis memainkan melodinya, yang menyebabkan Grantes mengingat cintanya pada Cara. Dia kembali ke Buma setelah mendengar bahwa Kabut telah meninggalkan daerah itu dan bersatu kembali dengan Cara.

Ketiganya menemukan Grantes dan Cara dan mendengar sebuah cerita yang mengungkapkan Grantes adalah seorang Soren yang secara tidak sengaja membantu membangun Kastil Terapung dan mengakibatkan Sayap Seru-nya dilucuti, yang membawanya ke dalam depresi yang menghancurkan hubungannya dan Cara. Dia kemudian memberi para pahlawan Soren Flute dan memberitahu mereka untuk memainkannya di puncak Gn. Dhini jika mereka ingin menghubungi Soren secara langsung. Mereka mencapai puncak Gn. Dhini dan memainkan seruling, tapi Soren yang mendekat tidak mau ada hubungannya dengan mereka. Gala mengungkapkan bahwa mereka ingin menggunakan kemampuan terbang mereka untuk menyerang Kastil Terapung dan Soren membawa mereka ke kamp mereka. Setelah menerima izin dari Soren Elder untuk membantu para pahlawan, Soren Luctes, yang merupakan saudara Grantes, dan yang lainnya mengawal para pahlawan ke Istana Terapung.

Di dalam Istana Terapung mereka menemukan Zora. Dia setuju untuk memberikan mereka kembali Telur Ra-Seru yang dia tipu dari Grant, tetapi setelah kekalahannya dia mengungkapkan bahwa dia sudah menggunakannya sebagai komponen penting dari Mist Generator. Ra-Seru mengungkapkan bahwa Mist Generator menggunakan Telur Ra-Seru dan Ra-Seru sebagai katalis untuk membuat Mist sebelum Songi menunjukkan dirinya dan menghancurkan Generator Mist Kastil Terapung. Dia memberi tahu para pahlawan bahwa Kastil Terapung hanyalah jebakan bagi mereka yang menggunakan Kabut palsu. Zora muncul, terluka parah, setelah mendengar percakapan itu. Dia terkejut bahwa Cort menggunakan umpan untuk jebakan, dan dibunuh oleh Songi beberapa saat kemudian. Kastil Terapung mulai jatuh ke arah bumi karena kehilangan Generator Kabut yang menyalakannya, tetapi ketiga pahlawan itu diselamatkan tepat pada waktunya oleh Soren yang telah mengawal mereka.

Di Kamp Soren, Ra-Seru memberi tahu Vahn, Noa, dan Gala bahwa mereka telah menghancurkan Generator Kabut dengan membunuh Ra-Seru di dalamnya. Soren Elder memberi tahu ketiganya bahwa dia mengirim tim untuk menemukan sumber Kabut yang sebenarnya, yang ternyata berasal dari sebuah benteng yang terletak di utara Conkram. Luctes mengambil tiga paling banyak perjalanan ke Conkram dan meminta mereka terjun payung ke Conkram.

Mereka menemukan bahwa Conkram menyatu dengan Seru yang hidup dan orang-orang menyatu dengan tubuh Seru. Noa menemukan ibunya yang mengatakan kepadanya bahwa mereka membutuhkan Permata Nemesis untuk memasuki Benteng Absolut di utara, tetapi mereka harus melakukan perjalanan melalui waktu dan mendapatkan Permata Nemesis di masa lalu karena tidak ada lagi yang ada saat ini. Mereka menemukan ayah Noa di laboratorium Conkram dan dia memberi mereka Seru Flame yang memungkinkan mereka melakukan perjalanan melalui waktu di Kamar Cermin, yang membawa mereka dua belas tahun ke masa lalu, sehari sebelum demonstrasi senjata baru Conkram yang mereka sebut Kabut.

Para pahlawan melihat bahwa Pangeran Cort telah mengembangkan Mist sebagai senjata perang dan dipaksa untuk menghancurkan sumbernya ketika demonstrasi menjadi kacau dan Kabut menyelimuti Conkram. Mereka melakukan perjalanan ke sumbernya dengan melompat ke lubang yang mengarah ke Seru-kai di laboratorium bawah tanah Conkram. Sepanjang jalan mereka melihat Fragmen Rogue yang terbang lewat dan Ra-Seru memberitahu mereka bahwa lubang itu mengarah ke Menara Rogue, tempat pemberontak Ra-Seru dibuang lama sebelumnya oleh Tieg. Mereka bertemu banyak Rogue di menara hidup dan mengalahkan mereka semua, menyebabkan kehancuran menara setelah mengalahkan kepala Rogue. Mereka berteleportasi kembali ke Conkram, yang dipulihkan ke normal, di mana mereka bertemu Empat Orang Bijak Conkram dan mengadakan pertemuan dengan Raja Nebular, yang baru saja memperhatikan bahwa Cort mengenakan Seru. Nebular memberi mereka Permata Nemesis meskipun Cort memprotes sebelum mereka bertemu dengan Ratu Minea yang sedang hamil saat dia berdoa untuk Cort. Noa hampir mengungkapkan bahwa dialah yang hamil dengan Minea, tetapi dicegah oleh Gala karena Ra-Seru menyatakan bahwa mengungkapkan masa depan dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan. Mereka kemudian kembali ke kepala mereka saat ini untuk Benteng Absolut.

Noa menghancurkan Gerbang Neraka yang menjaga Benteng dengan Permata Nemesis dan di dalamnya mereka menemukan Juggernaut tidur di danau Kabut. Lebih dalam di Benteng mereka dihentikan oleh Jette, yang berubah menjadi Sim-Seru yang telah ditingkatkan kekuatannya sehingga melebihi kekuatan Rogue. Mereka berhasil mengalahkannya sebelum dia meramalkan kehancuran mereka saat dia hancur. Mereka mencapai Mist Generator di bagian atas Benteng dan berusaha untuk menghancurkannya, tetapi Noa secara mental diserang oleh Cort saat dia menyergap mereka dari belakang. Dia mengungkapkan niatnya untuk dengan sengaja memancing Ra-Seru untuk membuat lebih banyak Generator Kabut dan menyerang mereka, tetapi mereka mengalahkannya. Cort mengungkapkan bahwa dia dan Mist Generator adalah satu sama lain dan kematiannya akan menghancurkannya. Sebuah ledakan menyebabkan dia jatuh ke dalam danau Kabut yang menahan Juggernaut dan para pahlawan berhasil melarikan diri keluar sebelum ledakan memakan mereka.

Cara dan Grantes menunggu mereka di luar dan Grantes memiliki Seru Wings-nya lagi, tetapi dia menyatakan bahwa mereka untuk sementara digunakan untuk mengawal Cara dan bahwa dia akan mengembalikan mereka untuk hidup sebagai penghuni permukaan. Mereka terbang dan para pahlawan kembali ke Conkram, dengan Noa bersemangat untuk bersatu kembali dengan orang tuanya. Ketika mereka mencapai lokasi Conkram, mereka tidak menemukan apa-apa selain gunung bundar yang tandus. Ozma mengungkapkan bahwa Seru yang menelan Conkram mengeluarkan Kabut dari Benteng dan tumbuh dengan cara yang tidak stabil, mengakibatkan kematian Seru bersama dengan semua orang yang bergabung dengannya saat terputus dari pasokan Kabut. Noa berbalik pada Terra, yang dia salahkan atas kematian orang tuanya, menangis saat hujan turun pada mereka.

Melacak Songi

Vahn, Noa dan Gala kembali ke Rim Elm dengan berat hati. Noa merasa sedih, kesepian, dan bingung, tidak dapat memahami mengapa orang yang dia cintai harus mati, dan juga kesal karena dia tidak bisa tidak membenci Terra sekarang. Vahn mengetahui bahwa Mei menjadi penjahit profesional dan ditanya tentang Songi oleh Maya. Gala memberi tahu Vahn bahwa dia merasa tidak nyaman karena keberadaan Songi tidak diketahui, tetapi seorang anak laki-laki memberi tahu Vahn bahwa seorang pria dengan rambut runcing bernama Songi meminta mereka di pintu masuk desa. Vahn, Noa, dan Gala bergegas ke Songi saat dia berbicara dengan biksu Biron Tetsu. Songi tiba-tiba memanggil ledakan energi ke penduduk desa dan menjatuhkan Tetsu, tetapi mengatakan bahwa dia menahannya agar mereka bisa menjadi makanan untuk Juggernaut. Songi mengungkapkan bahwa Cort telah bergabung dengan Juggernaut dan sedang dalam perjalanan untuk mengkonsumsinya. Juggernaut muncul dan Ra-Seru dipaksa untuk melindungi diri mereka sendiri dalam perisai energi saat Juggernaut bergabung dengan Rim Elm.

Songi mengejek Vahn bahwa teman-teman dan keluarganya adalah bagian dari Juggernaut dengan cara bagaimana Conkram ditelan oleh Seru dan menyatakan bahwa Juggernaut akan tumbuh cukup besar untuk menghabiskan seluruh planet. Dia menyerang Noa dan memblokir pintu masuk ke mulut Juggernaut dengan penghalang energinya sendiri. Songi memberi tahu mereka bahwa dia pergi untuk menaklukkan Seru-kai sebelum menghilang di portal. Ra-Seru mengatakan bahwa satu-satunya cara ke Seru-kai adalah melalui Uru Mais, meminta mereka kembali ke reruntuhan. Mereka memanggil Tieg yang muncul di depan mereka sebelum membuka portal ke Seru-kai dan menarik mereka masuk.

Vahn, Noa dan Gala menemukan bahwa jika Songi berhasil menaklukkan Seru-kai maka Ra-Seru semuanya akan mati. Mereka menemukan Songi menggunakan Sim-Seru khusus untuk menyerap kekuatan Pohon Kejadian dan menghadapinya. Dia berubah dengan kekuatan barunya dan menyerang ketiganya, tetapi para pahlawan mampu mengalahkan Songi. Seru-nya terpisah dari tubuhnya dan dia meledak berkeping-keping sambil mengutuk Seru, karena Ra-Seru mengungkapkan bahwa Seru-kai tidak toleran terhadap kehadiran manusia biasa. Tampaknya mereka terlambat saat langit menjadi gelap dan Ra-Seru menjadi lemah untuk berkomunikasi. Sama seperti Vahn, Noa, dan Gala yang akan mati bersama Seru-kai, arwah Hari muncul dan menghancurkan Sim-Seru, memelihara hidupnya untuk sementara waktu untuk memberikan waktu kepada para pahlawan untuk mengalahkan Juggernaut.

Pertarungan terakhir

Ra-Seru memindahkan Vahn, Noa, dan Gala kembali ke Mt. Genesis Tree Rikuroa sebelum mereka semua kembali ke Rim Elm, karena Genesis Tree milik Rim Elm sudah tidak ada lagi. Vahn berhenti di pangkalan Juggernaut, tidak yakin bahwa dia dapat memulihkan keluarga dan teman-temannya kembali normal dengan mengalahkan Juggernaut karena kematian Seru Conkram menyebabkan kematian orang-orang yang telah diserapnya. Noa dan Gala mendorong Vahn untuk terus maju dan mereka menggunakan kekuatan mereka untuk menghancurkan penghalang Songi dan memasuki tubuh Juggernaut. Di dalam jeroan Juggernaut, mereka menemukan penduduk desa Rim Elm di satu area yang semuanya menyatu dengan pembuluh darah Juggernaut dan kesakitan. Vahn dan yang lainnya terus berjalan sampai mereka tersapu oleh aliran darah. Gala tidak dapat berpegang pada langkan saat Vahn dan Noa menggenggamnya dan mereka jatuh ke dalam lubang besar, pingsan karena benturan.

Ketiganya terbangun karena suara detak jantung dan menemukan wajah Cort menyatu dengan tubuh mirip Seru yang terbungkus dalam hati Juggernaut. Gala kaget pada bentuk baru Cort dan menyatakan dia tidak bisa menjadi manusia lagi, yang ditanggapi Noa dengan meneriaki Cort dan mendesaknya untuk menjadi manusia lagi. Cort menanggapi kehadiran mereka dan menyebut dirinya entitas sempurna yang melampaui manusia dan Seru sebelum meledakkan Noa dengan sinar energi dari matanya. Cort muncul dari dalam Juggernaut melalui portal dan menyerang mereka, namun mereka mampu mengalahkan Cort.

Ra-Seru memberi selamat kepada Vahn, Noa, dan Gala atas kemenangan mereka, tetapi beri tahu mereka bahwa waktu Seru-kai sudah habis dan mereka akan segera mati. Mereka melepaskan diri dari lengan mereka dan memohon ketiganya untuk percaya pada potensi manusia sebelum memberikan kekuatan terakhir mereka dalam ledakan energi yang menghancurkan diri mereka sendiri. Energi dari Ra-Seru menghancurkan semua bagian dalam Juggernaut dan mengembalikan penduduk desa yang digabungkan menjadi normal.

Akibat

Sebulan setelah invasi Juggernaut, Rim Elm terus dibangun kembali, dengan penduduk desa memutuskan untuk merobohkan Tembok. Usha diterbangkan ke Rim Elm oleh Luctes dan dia memberi tahu Vahn bahwa dia berencana untuk menulis buku tentang petualangan Vahn. Dia melakukan wawancara dengan ayahnya Val, yang memberi tahu Dr. Usha bahwa Ra-Seru telah memberi mereka tubuh yang kebal terhadap penyakit dan cedera, bahkan menyembuhkan semua luka mereka sebelumnya. Dr. Usha menyatakan bahwa Seru yang tersisa di Legaia secara bertahap kehilangan kekuatannya dan akan mati dalam waktu satu tahun. Ia menduga, tanpa adanya Kereta Terbang, Sayap Seru, atau teknologi lain yang disediakan Seru, banyak bagian umat manusia akan kembali ke Zaman Batu.

Luctes memberi tahu Vahn bahwa Soren berencana untuk hidup sebagai penghuni permukaan dan harus banyak belajar dari adik laki-lakinya, Grantes. Zalan dan Pepe berkeliling dunia dalam perjalanan membeli permata. Sol’s Disco King berencana untuk menetap di Rim Elm setelah memutuskan bahwa dia lebih menyukai pengaturan desa yang kuno daripada Sol. Mentor Vahn, Tetsu, mengunjungi Biara Biron tetapi kembali ke Rim Elm untuk terus membimbing anak-anak desa di Biron. Lord Saryu menikah dengan pengantin wanita sungguhan, Ny. Usha mengambil alih Pusat Penelitian Usha untuk sementara, dan Cara dan Grantes terus menjalani hidup bahagia bersama di Buma.

Tetua Desa memberi tahu Vahn bahwa dia telah melihat Noa meninggalkan Rim Elm dengan membawa bayi, yang dia harapkan adalah Cort yang bereinkarnasi oleh Ra-Seru. Vahn meninggalkan desa, dengan langkah selanjutnya ditentukan oleh jawaban yang dia berikan kepada Dr. Usha ketika ditanya tentang niat masa depannya. Dia memiliki pilihan pelatihan di Biara Biron, bepergian untuk berterima kasih kepada semua orang yang membantunya dalam perjalanannya, menemukan Noa untuk mengakui perasaannya yang sebenarnya terhadapnya, atau melihat dunia tanpa kabut. Mei menemaninya jika dia memilih untuk melihat dunia, tetapi menikahi teman masa kecil Vahn, Ixis, jika dia memilih untuk mengungkapkan perasaannya kepada Noa. Gala kembali ke Biara Biron, di mana dia disambut kembali dan terakhir terlihat memimpin pelatihan banyak siswa remaja baru. Noa membawa Cort bersamanya ke Jeremi, di mana dia terakhir terlihat mencium bayi Cort di depan Genesis Tree.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

  •  
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About

Leave a Reply